Perkara Sholat

To be honest, I don’t really know what to write on my research paper, so I decide to write about this. 😐


Continue reading “Perkara Sholat”

Advertisements

Diary Ramadhan (5): prototype

Saya heran dengan beberapa tata cara atau pelaksanaan sholat berjamaah di masjid-masjid kampung. Prototypenya selalu sama. Contoh saat sholat subuh: melakukan qunut di rakaat ke-dua. Sebenarnya tidak apa-apa sih, yang kenapa-kenapa itu kalau dianggap wajib atau fardlu ‘ain, padahal kan itu hukumnya sunnah. Ada cerita ketika teman ibu saya mengimami tanpa qunut, kan tidak apa-apa to? Malah dimarahi dan disuruh sujud sahwi.

Kemudian ketika melaksanakan sholat tarawih: melaksanakan tarawih 20 rakaat, imam ngebut, dan memanggil jama’ah dengan sholat ‘asholatu jami’ah’, dzikir berjamaah setelah sholat isya’, dan kadang-kadang mereka ‘menyanyi’ setelah adzan isya’. Tidak apa-apa kalau ingin melaksanakan sholat tarawih 20 rakaat, yang kenapa-kenapa itu kalau imam ngebut, karena ternyata sholat menjadi tidak sah (ada hadistnya). Selain itu, memanggil jama’ah dengan sholat <em>’asholatu jami’ah'</em> juga tidak hadistnya. Dzikir berjamaah setelah sholat isya’ juga tidak dianjurkan, boleh sih dikeraskan tapi itu hanya sebagai media pembelajaran, bukan pembiasaan. Trus yang ‘menyanyi’ setelah adzan isya’, jujur, itu nganggu banget buat yang mau sholat tahiyatul masjid.

Ya begitula prototype masjid di kampung saya. Asik sholat di masjid, tapi males kalau imamnya ngebut. Modelnya jadi ngga niat. Sholat cuman dapet capeknya aja. Coba kita tanyakan diri kita sendiri, sebenernya kenapa kita sholat?