3

Enrolling at The Campus and Going to The City

Kemarin, Selasa, 11 Juli 2017 adalah waktunya daftar ulang di Monash University. Ketika aku masuk kelas, aku disambut oleh ibu-ibu ramah untuk mengambil formulir. Di kelas sudah ada beberapa mahasiswa. Ada yang dari Bali, China, US, Colorado, Arab, dan lain-lainnya. Benar-benar kelas international dengan berbagai budaya. Aku sempat minder waktu itu, karena aku tidak yakin dengan kemampuanku sendiri.

Setelah menunggu beberapa menit, ketua jurusanku datang, namanya H. Beliau meminta kami berkumpul di pojok ruangan untuk mendiskusikan mata kuliah semester pertama dan bagaimana caranya kalau ingin mengambil research. Beliau orangnya keren sekali. Cara duduknya setengah bersila sambil menjelaskan mata kuliah ke kami. Cara berbicara dan gesturnya juga tidak kaku, tidak seperti dosen pada umumnya. Ternyata di kuliah master ini satu semester hanya 2 mata kuliah yang bisa diambil, tetapi walaupun hanya 2, kata teman-teman yang sudah berpengalaman sekolah di sini, tugasnya bisa sangat banyak dan sulit.

Setelah H selesai menjelaskan, aku mengobrol dengan 2 teman baruku, yang bernama Diona dari China dan Yala dari Arab. Ternyata mereka sudah 3 bulan di sini untuk belajar Bahasa Inggris dan mengejar nilai IELTS. Mereka kaget aku baru satu minggu di sini karena kata Fiona Bahasa Inggrisku bagus. I’m flattered, itu moodbooster buat aku. Iya ya, kenapa aku ngga percaya diri dengan kemampuanku sendiri. There is no reason for that.

IMG_0626[1]

Diona and Yala (not their real name, nama disamarkan)

Continue reading

Advertisements
4

Going to Australia: What You Should and Should not Bring to Australia

Judulnya panjang banget yak, karena aku bingung seharusnya artikel ini berjudul apa. Intinya aku mau share pengalaman aku tentang apa yang seharusnya kalian bawa dalam koper kalian dan apa yang seharusnya tidak boleh atau tidak perlu dibawa ke Australia, karena negara multicultural ini punya peraturan yang sangat ketat tentang barang-barang bawaan kalian.


Nah, berdasarkan gambar tersebut (dari https://www.wmo.int/pages/prog/www/DPFSERA/Meetings/CG-NERA_Melbourne2008/INF3-Customs.pdf) kita dilarang membawa produk-produk susu dan telur, dairy products, daging-daging olahan sendiri yang tidak berkaleng, hewan dan tanaman, kacang-kacangan, buah, dan sayur. Jadi, kalau misal mau bawa abon itu tidak diperbolehkan karena itu olahan daging (padahal mamaku semangat banget mau bawain abon, tapi ternyata tidak boleh). Lalu untuk kacang-kacangan memang tidak boleh, tetapi kalau seperti bumbu pecel atau bumbu gado-gado diperbolehkan karena itu olahan kacang. Namun, semua makanan tetapi harus di declare.

Apa yang harus di declare dalam passenger card ? Continue reading

13

Visa Student Australia dan Medical Check up di RS Premier Surabaya

Sebelum submit visa, aku harus menyerahkan GTE dan Form 956A yang sudah ditandatangani. Dua hal ini rupanya wajib diisi oleh kita jika ingin membuat Visa pelajar. GTE sendiri adalah Genuine Temporary Entrant yang berisi identitas nama, dan beberapa pertanyaan seperti: tujuan sekolah, jurusan, alasan memilih jurusan tersebut, kenapa memilih Australia sebagai tujuan sekolah, apa hubungan antara jurusan yang dipilih dengan masa depan anda, dan lain sebagainya. Pertanyaan-pertanyaan ini sedikit mirip wawancara beasiswa dan essay yang aku kerjakan, jadi sebagain jawaban GTE aku copas dari essay beasiswaku (hehe). Lalu Form 956A, kamu bisa klik di google untuk melihat dokumennya seperti apa. Setelah menandatangani semua dokumen itu, maka dokumen harus di scan dan dikirim ke agenku untuk men-submit visa.

Oleh karena itu, kalau beli printer, lebih baik teman-teman beli printer yang otomatis bisa scan, karena dari awal proses beasiswa sampai visa banyak sekali yang di scan. Jadi lebih baik punya scanner sendiri daripada bolak-balik ke warnet atau fotocopy-an. Selain itu, dokumen-dokumen yang scan itu tentu dokumen yang penting dan rahasia. Sehingga, lebih aman juga men-scan di rumah.

Ohya, sebelum submit, kita harus membayar biaya visa terlebih dahulu. Karena aku melalui agen, aku harus membayar visa sebesar Rp 6.800.000,-, sedangkan harga visa-nya sendiri sebenarnya Rp 5.500.000,-. Oleh karena itu, otomatis aku diganti oleh LPDP hanya sejumlah biaya visa, sedangkan sisanya harus merogoh kocek bapak (:”D)

Continue reading

6

Temporary vs Permanent

Sekarang sudah Bulan Mei dan aku mempunyai persiapan kurang dari 2 bulan untuk mempersiapkan segala sesuatunya tentang persiapan keberangkatan ke Melbourne (*eh panjang bener kalimatku, pokoknya intinya itu deh). Alhamdulillah visaku sudah granted, tinggal kurang authority to enroll-nya. Maka, setelah urusan visa selesai, yang harus aku pikirkan dan persiapkan adalah akomodasi/tempat tinggal di sana, pakaian hangat sepatu, koper, tiket pesawat, dan lain-lain. Aku sudah menulis daftar belanja sebagai persiapan menghadapi winter di sana. Thanks to beberapa teman LPDP yang sudah di sana dan Kak Didi si empu blog ini: https://didisahertianblog.wordpress.com/

Nah, masalah belanja barang-barang sepertinya cukup mudah, tetapi masalah akomodasi yang agak ribet. Yah namanya beda negara juga ya. Kalau masihnya satu negara, mungkin kita tinggal inspeksi ke kontrakan atau kos-kosan tersebut, dan tentu kita tidak perlu seorang agent untuk sekedar urusan ngekos atau ngontrak. Namun, beda cerita kalau kita mau cari akomodasi di negara seberang.

Continue reading

2

Seleksi Administrasi LPDP

Aku mendapatkan beasiswa LPDP batch III tahun 2016. Setelah itu banyak sekali teman-teman yang bertanya tentang bagaimana mendapatkan beasiswa ini. 🙂

Pertama, langsung saja membuat akun LPDP di www.beasiswa.lpdp.kemenkeu.go.id/, sehingga kalian bisa langsung melihat apa saja persyaratn yang harus diupload dan isian yang harus diisi. Pertama yang harus diisi adalah informasi data diri, pendidikan terakhir, dan informasi keluarga.

Setelah itu, klik daftar beasiswa. Ada beberapa pilihan beasiswa yang bisa dipilih jika ingin lanjut ke S2. Ada Beasiswa Pendidikan Indonesia (download panduan disini) dan beasiswa Afirmasi untuk teman-teman yang tinggal di daerah perbatasan (download panduan disini). Setelah itu kalian tinggal memilih magister dalam negeri atau luar negeri. Ohya, untuk jaga-jaga sering berkunjung ke website LPDP saja, incase buku panduannya di-update.

Setelah memilih beasiswa kalian harus memilih universitas dan jurusan yang dituju. Universitas dan jurusan ini harus fix dan harus ada alasannya kenapa memilih universitas dan tujuan tersebut karena nanti akan ditanyakan ketika wawancara dan ada essay tentang study plan. Continue reading