2

Disability is not an Exceptional

Hi! I’d like to talk about disability today 🙂 Sebenarnya ini bukan kapasitasku, tapi aku ingin membagikan apa yang sudah aku pelajari dan apa yang aku pahami. So, have you ever heard about Stella Young? If you haven’t, I suggest you watch this video first before you start reading this post:

I’m not your inspiration.


 

I really like this quote that I took from the video:

“I’m here to tell you that we have been lied to about disability. We have been sold the lie that the disability is a bad thing, and to live with disability,  make you exceptional. It is not a bad thing and it does not make you exceptional.”

– Stella Young

Nah, kita mempunyai persepsi yang berbeda tentang bagaimana menghadapi orang difabel. Ada tiga persepsi yang aku temui di sekitarku. Pertama, persepsi bahwa orang difabel harus selau dikasihani karena mereka tidak normal, kekurangan, dan banyak yang tidak bisa mereka lakukan.

Persepsi kedua, orang difabel adalah orang yang kena ‘kutukan’, I can’t find the exact word but you know what I mean, right? Orang yang dulunya berbuat salah entah dianya sendiri atau orangtuanya sehingga Tuhan memberikan adzab ke orang tersebut. Serius, ada orang yang berfikiran seperti itu, because somebody told me that few years ago. Orang-orang yang mempunyai tipe perspektif yang kedua ini juga berfikiran bahwa semua orang difabel itu harus berbuat baik, kalau dia berbuat buruk maka contoh komentar yang akan dia dapatkan adalah, “Duh udah difabel masih aja ngeyel.” Misalnya seperti itu. Dan bahkan masih ada beberapa orang yang memakai kata cacat ketika menyebut orang-orang difabel, yang aku sendiri merasa risih ketika ada orang yang menggunakan tersebut.

Lalu, persepsi yang ketiga, bahwa semua orang itu sebenarnya tidak normal, bahwa kita sendiri tidak bisa mendefinisikan normal seperti apa, bahwa orang difabel itu adalah orang-orang biasa sama seperti kebanyakan manusia lainnya, bahwa tidak exceptional dan tidak perlu dikasihani berlebihan. Intinya, kita semua manusia yang setara. Perkara normal atau tidak normal, akupun sebenarnya tidak normal karena aku pakai kacamata minus plus silinder, gigiku juga tidak normal karena aku gingsul (which actually makes me cuter, haha 😌😝). Well, normal yang aku yakini hanyalah masalah persepsi.

Continue reading

Advertisements
2

Curhat Research Paper

Semester ini aku ada mata kuliah Language and Intercultural Communication, dan ada final assignment berupa Research Paper. Sebenarnya aku suka research sih, dan aku sudah menulis bagian literature review dengan bahagia karena aku sudah tahu apa yang aku tulis, sampai dosen aku bilang, “Your research is extreme.”

Continue reading

6

Ulang Tahun, Umur Bertambah atau Berkurang?

Hari ini aku ulang tahun yang ke-24. Kata teman-temanku yang sesama awardee LPDP, aku masih terbilang cukup muda. Tapi tentu saja mereka bilang begitu karena kami sebaya atau karena mereka lebih tua dari aku. Mas dan mbak, suami istri, yang tinggal serumah denganku juga berkata aku umur segini masih muda. Tentu mereka bilang begitu, karena mereka membandingkannya dengan umur mereka sendiri. Aku sendiri, dalam sudut pandangku, merasa aku sudah cukup tua tetapi aku merasa aku belum mencapai banyak hal. Miley Cyrus saja sudah mau meluncurkan album yang ke-6, sedangkan aku menerbitkan jurnal saja belum pernah. What have I done in my life?

Lalu, ketika aku berulang tahun dulu, aku selalu mengharapkan banyak ucapan dan hadiah dari siapapun. Pokoknya yang namanya ulang tahun harus istimewa karena kejadian ini cuman setahun sekali. Namun hari ini aku merasa, ulang tahun, terus kenapa? I’m not really expecting someone says happy birthday to me, I don’t really know why. Aku merasa banyak hal yang lebih penting dari sekedar perayaan ulang tahun. Sekali lagi aku merasa pencapaianku belum banyak dan aku tidak berhak merayakan hal tersebut. Continue reading

5

Studying at Monash University

Hi guys!

I talked about the differences between studying at Indonesia and Australian uni here.  it was about how the lecturers greet us, how do we should call lecturer, some rules including attendance list, coming late to the class, and how to dress up, and about the reading list. Now I’d like to explain more detail about my experiences at Monash University (so far).

1. Library

Firstly, it is the library. Monash has several libraries and you may visit the page here. I study at Monash Clayton where there are three libraries here, that is Matheson Library, Law Library, and Hargrave-Andrew Library. The library which I’ve visited the most is Matheson. Continue reading

4

1$ Nail polish vs 12$ Nail polish

G’day mate!

Hari ini aku mau review nail polish a.k.a kutek, karena aku lagi suka banget pakai kutek. Sebenernya karena jari-jari aku gemuk-gemuk, and it looks better if I polish my nail.

Nah, jadi 12$AUD kutek yang aku maksud adalah L’oreal Paris 224 Rose Ballet yang aku beli di Chemist Warehouse, sedangkan yang aku maksud 1$AUD adalah OXX yang aku beli di Kmart, tapi tetep aja made in china. Waktu itu di Kmart ada 1 paket kutek warna pastel berisi 5 warna, yaitu ungu, kuning, hijau, pink, dan pink pastel. 1 paket itu harganya 5$, jadi otomatis satu botolnya 1$. That’s so cheap!

Aku gatau kalau di Indonesia termasuk murah atau ngga, karena ga pernah beli kutek di sana (haha).

Continue reading

13

Studying at Indonesia Uni vs Australia Uni

G’day mate!

Today I’m going to talk about the differences between studying at Indonesia Uni and Australia Uni. This is based on my under graduate experience at Universitas Brawijaya and currently, I’m studying Applied linguistics at Monash University. I will generalize what’s happen if you study in Indonesia and Australia, but maybe you could have the different experience with me. So if you want to disagree with what I’m saying, you can drop a comment below!

So, shall we start?

Continue reading